GADIS LITAR

Catitan aku ini bukan untuk membuka aib sendiri tetapi sebagai renungan dan pengajaran kepada kaum Hawa yang sering dipergunakan oleh lelaki...

Wednesday, September 15, 2004

Abang ambil kesempatan!

Selang seminggu selepas kejadian aku digilir rakan sekolah, abang aku dapat menghidu apa yang terjadi. Tetapi lebih parah apabila dia menuduh aku sengaja menyerahkan tubuhku kepada Malik dan Izan. Walaupun aku berkeras menafikannya, abang tetap tidak percaya cakapku. Dia cuba mengugut aku untuk memberitahu mak. Aku menangis sekuat hati dan melarang abang mendedahkan apa yang terjadi. Abang akur kehendak aku, dan aku merasa sedikit lega. Aku tidak mahu mak tahu dan menyusahkan mak. Dia telah banyak berkorban untuk kami, membesarkan kami dan menyekolahkan kami dengan tulang empat keratnya. Mak juga semakin uzur. Sehinggalah suatu malam, tidurku terjaga apabila aku merasakan seseorang menindihku. Aku cuba menjerit tetapi tangan 'lembaga' itu menutup mulutku. Dalam samar2 aku mengenali tubuh itu ~ abang! Dia sekali lagi mengugutku supaya jangan menjerit dan mengikut kehendaknya. Ya Allah.. aku seperti dirasuk apabila dia mendesak aku menyerahkan tubuhku kepadanya. Jika tidak rahsia aku dibongkar. Aku merayu agar tidak memperlakukan aku seperti itu tetapi dia tidak peduli rayuanku hinggalah aku terpaksa mengikut kehendaknya demi menjaga hati ibu. Aku hanya dapat menitiskan air mata apabila abang melepaskan pakaian tidurku satu persatu. Abang bersikap seperti serigala yang kelaparan. Seluruh tubuhku dijilat dan diraba. Buah dadaku yang sederhana besar diramas, dijilat dan digigit dengan lahap. Aku hanya membatu sambil menangis. Dia sedikitpun tidak menunjukkan tanda simpati malah semakin ghairah menjilati lurah kaku di kelangkang. Aku hanya memejamkan mata sambil keesakan ketika dia mula menusuk celahan kelangkangku dengan senjata miliknya. Lama dia bermain sorong-tarik sehingga seluruh anggota tubuhku lemas. Sesekali dengusannya membuat kebencian aku kepada manusia bernama lelaki semakin menebal. Aku tidak sedar berapa lama dia menyetubuhiku sehinggalah aku merasakan bahagian perutku basah dengan pancutan air maninya. Sambil mengenakan kain pelikat yang dipakai, dia berlalu meninggalkan aku di situ. Air mata mencurah2 kerana tidak menyangka abangku seperti juga ayah, Malik dan Izan.
Sejak peristiwa itu, aku takut mendekati abang. Malah aku cuba mengelak dari bertemu auh sekali untuk bertentang mata dengannya. Sejak itu, hampir setiap malam abang masuk ke bilikku dan meniduriku. Kejadian itu berlanjutan sehingga beberapa minggu. Mak sama sekali tidak mengetahui apa yang sedang berlaku di dalam rumahnya. Kadang2 aku bimbang kalau2 aku mengandung dan sudah tentu busut yang aku sembunyikan selama ini akan terbongkar. Tetapi ia tidak pernah berlaku. Selepas beberapa minggu, abang memberitahu mak bahawa dia mendapat pekerjaan di bandar X dan akan tinggal di sana. Aku lega mendengar berita itu...

Friday, September 10, 2004

Digilir rakan sekolah...

Ayah meninggal dunia ketika aku di Tingkatan 1. Motor ayah dilanggar lori pasir di pekan. Mak, adik dan abang meraung2 apabila mengetahui kematian ayah. Aku ? Bukan tidak sedih tetapi aku masih terasa tangan2 kasar ayah menyakiti aku. Aku tidak tahu kenapa air mataku tidak mengalir melihat ayah disemadikan. Yang aku bayangkan, aku tentu boleh bergembira semula sebab lelaki yang selalu menyakiti aku tiada lagi. Kadang2 aku tersenyum puas melihat apa yang berlaku.
Namun begitu, kegembiraan selepas kematian ayah tidak berpanjangan. Tragedi hitam berulang kembali. Ketika itu aku di Tingkatan 2. Sekolahku di pekan dan aku sering menumpang Milah berbasikal ke sekolah. Suatu hari Milah tidak dapat ke sekolah kerana tidak sihat. Mahu tidak mahu aku terpaksa berjalan kaki ke sekolah. Aku terpaksa keluar lebih awal sebab takut lambat sampai ke sekolah. Sampai di satu selekoh sebuah motosikal berhenti di depanku. Aku lihat Malik dan Izam (bukan nama sebenar), pelajar Tingkatan 5 di sekolah aku di atas motor. Malik mempelawa aku naik bersama mereka. Tetapi aku menolak. Walaupun didesak, aku tetap berkeras. Melihat aku tidak mahu mengikuti mereka, mereka turun motor dan menerkam ke arahku. Aku meronta dan menjerit tetapi jeritanku tidak ke mana apabila Izam menyumbat mulutku dengan tuala kecil yang telah dibawanya. Mereka menarik aku ke dalam semak dan direbahkan aku ke tanah. Izam memegang erat kedua2 tanganku manakala Malik menahan kakiku yang masih meronta. Melihat aku meronta satu penumbuk dari Malik hinggap ke mukaku. Aku lemah tak bermaya. Dalam kelam pagi itu, aku melihat Malik menaggalkan seluarnya lalu kain biru sekolahku di selak hingga ke parang pinggang. Seluar dalam ku di tarik. Izam masih memegang erat kedua2 tanganku. Aku tiada daya melawan. Malik memperkosa aku dengan rakus sedang Izam tersenyum melihat perlakuan rakan baiknya. Selepas puas melampiaskan nafsu syaitannya tiba pula giliran Izam. Ketika itu badanku semakin lemah dan aku hanya membiarkan mereka memperlakukan apa sahaja ke atasku. Izam buka sahaja mendatangi aku dari depan tetapi juga dari belakang. Selepas melampiaskan nafsu serakah mereka, Malik dan Izam meninggalkan aku sendirian di dalam semak itu. Aku hanya mampu menangis dan menangis terisak2 mengenang nasib dan masa depanku walaupun aku tahu, daraku dirobek oleh arwah bapaku sendiri tetapi pada masa itu aku tidak mengerti apa2.
Tindakan Izam dan Malik terhadap aku sukar aku terima dan selepas kejadian itu, aku berubah sikap menjadi perempuan liar. Aku merasakan bahawa aku tidak perlu lagi berselindung di sebalik tudung atau baju kurung yang sering aku kenakan. Aku tidak suci lagi angkara kerakusan nafsu syaitan. Aku kini mula pandai berpakaian seksi dan sudah berani keluar pada waktu malam bersama rakan-rakan sebaya, termasuk Milah. Pernah suatu ketika penampar abangku hinggap di pipi gara2 dia terserempak aku sedang melepak di shopping kompleks di bandar sambil merokok. Aku tidak peduli. Aku tidak kisah. Nasihat dan air mata mak sudah tidak aku pedulikan lagi. Aku kini perempuan yang tidak berguna. Perempuan yang telah hilang kesucian... hilang di tangan ayah, Malik dan Izam. Aku lakukan semua itu kerana aku kecewa, aku buntu, aku hilang arah...